FOSSBYTES TECH SIMPLIFIED LOGO
sayaJika Anda berpikir bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sibuk meminum sampanye Cristal dan menikmati kaviar, luangkan waktu sejenak untuk memperhatikan laporan agen mata-mata Korea Selatan yang mengatakan bahwa jumlah serangan dunia maya di Korea Selatan telah berlipat ganda selama sebulan terakhir.

Pada hari Jumat, badan tersebut mengatakan kepada anggota parlemen bahwa Korea Utara telah meningkatkan permainan peretasannya dengan berhasil meretas 40 ponsel pejabat keamanan nasional. Di masa lalu, Korea Utara juga tidak berhasil mencoba meretas sistem kontrol kereta api Korea Selatan dengan menargetkan akun email para pekerja.

Serangan-serangan ini diperkirakan terjadi setelah latihan militer gabungan Korea Selatan/AS baru-baru ini dan uji coba rudal jarak jauh. Di sisi lain, pemerintah Korea Utara membantah tuduhan serangan siber tersebut. Sebaliknya, negara terkenal jahat itu telah melabeli undang-undang anti-terorisme Korea Selatan yang baru-baru ini disahkan sebagai “keji” dan “provokatif”, mengklaim bahwa hal itu akan memberi Korea Selatan terlalu banyak kekuatan untuk memata-matai rakyatnya.

Ucapan munafik ini datang dari negeri yang sama itu merancang garpu Linux-nya sendiri untuk menekan warganya dan memata-matai mereka.

“Korea Selatan mengklaim serangan dunia maya Korea Utara dan menggunakannya untuk tujuan politiknya sendiri,” kata sebuah artikel di Rodong Sinmun, surat kabar harian resmi partai yang berkuasa di Korea Utara, Minggu. “Tidak ada yang diharapkan selain suara makan mayat dari mulut gagak. Namun, kita tidak bisa mengabaikan tuduhan yang tiba-tiba, provokatif, dan keji dari Selatan terhadap tetangganya. ”

Di masa lalu, file AS menuduh Korea Utara menyerang Sony Pictures pada tahun 2014 dan memaksa studio untuk membatalkan perilisan film tentang Kim Jong Un. Tak heran, Korea Utara membantah tuduhan itu.

This post is also available in: Spanish German Vietnamese Italian Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here